Saturday, June 13, 2009

Guruh berdentum di langit, air dalam tempayan dicurahkan


Peribahasa ini menggambarkan oleh kerana sifat terlalu tamak serta tidak bersyukur kerana mengharapkan sesuatu yang tidak pasti lantas menyingkirkan apa yang ada. Ini adalah ekoran termakan Pujuk Rayu yang menjanjikan seribu satu pembaharuan dan kenikmatan yang bakal diperolehi andai hujan turun menimpah bumi tetapi syaratnya kena buang dulu air dalam tempayan tersebut. Dari sudut lain, peribahasa ini juga cuba mengingatkan kita agar jangan cuba memperjudikan nasib oleh kerana dek tersalah tafsir akan satu pepatah “hidup ini suatu adalah perjudian”. Peribahasa ini juga boleh dikaitkan dengan peribahasa “kerana marahkan nyamuk, kelambu dibakar” walaupun tidak secara tepat tetapi sipihhh....

No comments: